Kucing nangis terharu setelah diberi makanan oleh manusia

Kucing nangis terharu setelah diberi makanan oleh manusia

Kucing nangis terharu setelah diberi makanan oleh manusia. Haiwan yang tidak bertuan pasti susah untuk mencari makanan sendiri, selain tempat untuk berlindung. Ada kalanya mereka makan sekali sehari, dan ada juga mereka berlapar hingga berhari-hari lamanya.

Dapat dilihat keadaan kucing itu yang menangis ketika sedang makan, mungkin sudah berhari-hari ia kelaparan. Sedih bila mendengar kes-kes kekej4man terhadap haiwan jalanan, yang semakin menjadi-jadi. Meskipun hµkuman dikenakan, ia seolah-olah tidak memberi kesan kepada orang lain agar tidak menyeks4 haiwan yang tidak bersalah ini.

Mana tidaknya, kucing berkenaan dilihat mengalirkan air mata apabila dapat merasa makanan, mungkin sudah berhari-hari ia dalam keadaan kelaparan.

Seorang pengguna FB, Balinda Arifin telah berkongsi kisah sedih apabila beliau memberikan makanan kepada seekor kucing yang sedang kel4paran.

Ia sekaligus menyebabkan wanita ini serta suaminya menangis sama, mengenangkan nasib kucing jalanan itu.

Kucing nangis terharu setelah diberi makanan oleh manusia

“Allahuakbar menitik airmata bila tgk dia mkn sambil menangis.. Selalu saya bg mkn kucing kt bwh apartment tp kucing ni x prnh nmpk.. Tp td tetiba muncul dari dlm hutan memanggil..

Nasib dia bijak saya umpan dgn wetpud srh dia panjat pagar.. Dia trs panjat.. Suami ambik trs bg mkn.. Tgh ckp2 dgn dia tgk airmata dia mengalir.. Dgn kita2 sekali menangis..”

“Ckp dkt dia mkn la syg.. Hari2 tggu dkt sini ya nnt mama bg mkn.. Sambil dia mkn keluar airmata.. Bila lap mengalir lagi.. Ambik peluk dia syg2 dia br dia ok x nangis dh..

Kecik lagi ni dlm umur 6bln jantan.. Saya panggil cikki.. Semoga dia dn semua kucing jalanan sihat dn sentiasa dilindungi”.

Dikesempatan ini, orang ramai diingatkan agar tidak berlaku k3jam terhadap hidupan, termasuklah haiwan dan alam sekitar.

Hantaran wanita ini juga menjadi tular di FB, yang turut mendapat perhatian orang ramai yang bersimpati dengan keadaan kucing berkenaan.

Kucing boleh ‘baca’ hati tuannya? Ketahui kelebihan pelihara haiwan ini dari sudut psikologi, kesihatan

Memelihara walau hanya seekor kucing dipercayai dapat memberi ketenangan kepada pemiliknya.
KUCING adalah haiwan peliharaan paling menjadi pilihan ramai.

Memelihara haiwan berbulu halus ini dipercayai memberikan banyak manfaat untuk kesihatan fizikal dan mental.

Penulis fiksyen ternama, Mauriel Spark, dalam ‘A Far Cry from Kensington’ menulis bahawa kucing memiliki sikap tenang lebih dari apa yang difahami.

“Dan ketenangan kucing akan beransur-angsur mempengaruhi anda,” katanya.

Ketenangan itu akan membantu anda menenangkan diri dan membantu mengembalikan kesegaran fikiran.

“Kehadiran kucing sahaja sudah cukup. Kesan kucing terhadap konsentrasi anda adalah luar biasa, sangat misteri,” katanya.

Sejumlah penelitian ilmiah juga menyatakan tentang manfaat kucing untuk kesihatan fizikal dan mental pemiliknya.

Memetik Health Line, berikut beberapa manfaat dan kelebihan memelihara kucing.

Kucing sentiasa mendapat tempat di hati manusia terutamanya pecinta haiwan.

1. Lebih bahagia.

Menurut satu kajian di Australia, orang yang memelihara kucing memiliki kesihatan psikologi yang lebih baik berbanding mereka yang tidak memiliki haiwan peliharaan. Mereka lebih bahagia, percaya diri dan tidak mudah gugup, juga lebih tenang menghadapi masalah.

Memelihara kucing juga baik untuk anak anda. Dalam sebuah survey yang melibatkan 2,200 anak muda berusia 11-15 tahun, anak yang mempunyai ikatan emosi yang kuat dengan kucing akan memiliki kualiti hidup yang jauh lebih baik sama ada di rumah atau di sekolah.

2. Mengµrangkan stres.

Mengusap kucing yang berbaring di atas pangkuan ternyata dapat menghilangkan stres. Ketika berdepan masalah, kucing dapat membuatkan pemiliknya menjadi lebih tenang. Secara psikologi, pemilik kucing juga lebih mudah pulih dari tekanan.

Situasi ini boleh berlaku kerana kucing mampu memahami apa yang ada dalam hati pemiliknya. Kucing tidak mudah stres walaupun tidak mendapat sokongan dari persekitarannya. Apatah lagi, kucing bukanlah haiwan yang bergantung dengan manusia, menurut Karin Stammbach dan Dennis Turner dari Universiti Zurich.

3. Melatih hubungan sos!al yang baik.

Kucing memang perlukan perhatian, tapi si comel ini juga memberikan perhatian yang cukup kepada pemiliknya. Ia mengajar pemiliknya untuk memiliki hubungan sos!al yang baik.

Satu penelitian menyebut, orang yang memelihara kucing sangat sensitif secara sosial. Mereka juga lebih mudah meletakkan kepercayaan terhadap orang lain.

“Perasaan positif terhadap haiwan peliharaan akan menimbulkan perasaan positif terhadap orang lain,” tulis Rose Perrine dan Hannah Osbourne dari Universiti Eastern Kentucky.

Pengkaji Inggeris Ferran Marsa-Sambola dan rakan-rakannya menulis bahawa haiwan peliharaan dapat menerima secara terbuka penuh kasih sayang, konsisten, setia, dan jujur, karakteristik yang dapat memenuhi keperluan dasar seseorang untuk merasakan memiliki harga diri dan dicintai.

4. Lebih sihat.

Bukan hanya kesihatan psikologi, memelilhara kucing juga bermanfaat untuk kesihatan fizik. Dalam sebuah kajian, para pengkaji mengikuti 4,435 orang selama 13 tahun. Mereka yang memiliki kucing pada masa lalu lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal dunia kerana serangan jantung berbanding orang yang tidak pernah memiliki kucing. Kucing juga menjadi salah satu faktor risiko lain seperti tekanan darah, kolesterol, merokok dan indeks massa tubuh.

BACA:

Pihak penjara sahkan Najib kini berada di HRC, bukan penjara Kajang

Punya kecil signboard highway SUKE, “Nasib tak sodok”

Ini sebab pengguna tak masuk lebuhraya SUKE